Kopi “Dingin”

22 Jan 2009

Tulisan ini terinspirasi dari tulisannya easy yg gencar-gencarnya promosi lomba bikin kopi pake granule ama tulisan karakter cowok dari cara ngopi nya…

Kalo mo baca tulisan lengkapnya, silahkan buka link berikut ini Berbagi doorprize (lagi!), Pengumuman dan Tipe lelaki dari cara ngopi.

lhoo…kok malah promosi blog nya easy ini teh…?? tapi gapapa dech, siapa tau jadi banyak yg ikut lomba, jadinya easy ama sobat-sobat juri makin bingung buat milihin sang juaranya…hehhehe…

Back to topics,

Selama ini kopi identik dengan panas, asap mengepul dan wanginya…mmhhh…bener-bener nikmat….caranya pun rata-rata sama, siapkan gelas/cangkir, masukan kopi, gula dan bagi yg suka bisa ditambah cream ato susu. terus campur air panas, aduk sampai semuanya tercampur, dan kopi siap diminum…

Belakangan ini selain kopi panas, semakin banyak kopi dingin dengan berbagai nama, ada ice coffee, ice cappuccino, frozen cappuccino, coffee lathe, dan beragam lagi lainnya. Kopi semacam ini bisa dan mudah ditemukan di tempat2 mangkal santai, seperti di kafe, kedai kopi, sampai restoran-restoran. Bahkan kopi instan yg siap diseduh secara “dingin” pun banyak terdapat dimana-mana dengan berbagai merk.

Nah, soal bikin kopi dingin, (kalo bahasa gaulnya sich ice coffee, kalo pake diterjemahkan nanti kesannya jadi ga mengena) Karena dalam beberapa kasus, saat aku bikin kopi panas terus dibiarkan dingin, malah bisa bikin mag ku kambuh…(nah lho…kok bisa..??) Aku ada pengalaman pribadi yg sampai sekarang selalu aku lakukan, malah jadi hobby minum ice coffee.

Sampai saat ini, aku hobby banget kalo minum ice coffee, frozen cappucinno, dan coffee lathe. Cuman kalo minum frozen cappuccino ama coffee lathe, bisa bikin kantong bolong, karena harganya yg paling murah pun, seharga kalo aku isi bensin buat motorku di SPBU. Makanya kalo mau minum yg dua itu nunggu kalo ada duit sisa…hehehee…

Tapi kalo minum ice coffee, aku sering, karena harganya ga terlalu mahal. Tinggal modal kopi instan, es batu, ama air dingin serta jangan lupa cangkirnya.

Sebelum aku menemukan kopi instan yg cocok, aku pernah mencoba-coba beberapa kopi instan, sampai-sampai beberapa kopi instan yg berlabel “dingin/cold/ice” pun pernah aku coba. Namun sayang harganya cukup lumayan buat kalo sering-sering bikin. Selain itu, ga setiap warung menyediakannya. eh..kalo di warung pak slamet ada ga ya ??

Langsung aja, kita mencoba praktekan pengalaman ku ini, (siapa tau ada yg mau mencoba, atau pihak produsennya bisa mencantumkan cara buat nya di kemasannya…hehee..)

Kita mulai… ikuti langkah-langkah berikut ini :

1. Siapkan 1 sachet Nescafe 3in1 creme/originale (atau Nescafe StickPack)

Bahan buat bikin Kopi Dingin

aku rasa kalo kopi yg ini, di warung-warung kecil juga ada, apalagi di warungnya pak slamet..

2. Cangkir kopi (ya iyalah,masa mau pake ember…??!!)

3. 10~15 cc air panas (lho kok masih pake air panas ??)

4. 3-4 Blok kecil es batu (Bloknya yg kecil-kecil aja, jgn yg segede gaban)

5. Air es secukupnya. (untuk menjaga sterilsasinya, pastikan air nya di ambil dari air pegunungan yg bersih dan disimpan di kulkas. bukan disimpan bibakul bekasnya punya simbok ya.. )

Cara bikinnya,

a. tuangkan kopi kedalam cangkir, masukan air panasnya lalu aduk sampai merata. (Ingat air panasnya dikit aja, jgn melebihi 15 cc, cuman buat melarutkan doank kok…)

b. Setelah kopi larut, segera tambahkan air kl 1/2 cangkir aduk lagi sampai rata.

c. Terakhir masukan es batunya, aduk sebentar dan

d. trala..jadi dech ice coffee nya.

Tapi…kok rasanya ga terlalu enak ya..?? kalo gitu, mungkin air panas nya kebanyakan, cobain langsung air es aja, cuman ngaduknya musti sabar, pasti lama banget larutnya. “udah lama ngaduknya kok ga mau larut juga sich, masih ada yg putih2nya…??” Kira-kira tinggal sedikit lagi sisa nya, coba masukin deh es batunya terus cicipin….gimana ? rasanya lebih enak kan ??

Sekedar info, kopi instan ini memang bukan kopi yg sengaja dibuat untuk jadi kopi “dingin” karena, waktu ngebolak-balik kemasannya, tidak ada tulisan yg mengarah ke kopi “dingin” (ice coffee)

“wah kalo gitu, pasti ada efeknya donk..??” Sampai saat tulisan ini diterbitkan dibeberapa media masa aku tidak merasakan hal apapun, termasuk penyakit mag yg biasa muncul saat aku minum kopi yg sudah dingin. (tapi kalo ada yg menemukan, boleh dong minta rujukannya..)

Nah, sekarang silahkan dicoba, terus disharing hasilnya…

oke sob, selamat menikmati kopi “dingin” aka ice coffee nya.

Keep Smile & Always be happy

Catatan penting : Bukan sebagai promosi produk, cuman berbagi pengalaman aja.


TAGS kopi dingin nescafe cappuccino lathe panas air es


-

Author

Follow Me

Search

Recent Post